NEWS

Executive Xbox Meninggalkan Perusahaan Setelah Hampir 20 Tahun

XBOX
76Views

Telah dikonfirmasi bahwa Mike Ybarra, wakil presiden perusahaan divisi permainan Microsoft, akan meninggalkan perusahaan setelah 20 tahun layanan. Akan ada beberapa langkah besar ke depan untuk divisi permainan Microsoft selama beberapa tahun ke depan. Perusahaan sedang bersiap untuk meluncurkan penerus ke Xbox One, diberi nama Project Scarlett, untuk musim liburan tahun 2020. Selain itu, Microsoft hampir meluncurkan platform streaming game xCloud di perangkat seluler.

Sementara itu, inisiatif layanan berlangganan seperti Xbox Games Pass telah terbukti sangat menguntungkan bagi perusahaan. Heck, Microsoft bahkan sudah mulai mengizinkan gimnya di Nintendo Switch, yang menunjukkan tingkat kolaborasi yang bersedia didorong oleh perusahaan untuk mendapatkan IP-nya di luar sana. Contoh terbaru adalah Banjo-Kazooie menyeberang ke Smash Bros Ultimate dan Ori dan Blind Forest melepaskan Switch.

Ini semua adalah perubahan besar untuk Microsoft dan merek Xbox, tetapi ada satu perubahan lagi yang akan dipandang banyak orang sebagai sesuatu yang menyedihkan. Mike Ybarra, wakil presiden perusahaan divisi permainan Microsoft, telah mengumumkan bahwa ia telah meninggalkan perusahaan melalui Twitter. Ini menandai akhir dari karir hampir 20 tahun di Microsoft untuk Ybarra, dan ketidakhadirannya pasti akan dilewatkan berdasarkan reaksi Twitter dari mantan rekannya.

Ybarra pertama kali membuat lompatan ke Microsoft dari HP sebagai pengembang perangkat lunak pada tahun 2000 sebelum akhirnya naik pangkat. Kepergiannya pasti akan terasa di perusahaan, karena bahkan kepala Xbox Phil Spencer ikut mengucapkan semoga yang terbaik dengan menyatakan terima kasih atas pelayanan Ybarra selama bertahun-tahun.

Itu harus terbukti menjadi beberapa tahun yang menarik untuk merek Xbox, mengikuti beberapa akuisisi besar di dunia game. Baru-baru ini, Xbox membeli Double Fine Studios yang seharusnya menjadi studio mitra yang hebat bagi produsen konsol. Akuisisi seperti ini seharusnya juga memberi Microsoft lebih banyak kemampuan output perangkat lunak saat ia mempersiapkan generasi gaming berikutnya dengan Xbox Scarlett.

Diakui, ini merupakan tahun yang menarik untuk penggila nama besar di industri game. Sebagai contoh, presiden Nintendo of America Reggie Fils-Aime pensiun tahun ini, sementara Kepala Sony Worldwide Studios Shawn Layden meninggalkan perusahaan dalam keadaan misterius. Ybarra menandai keberangkatan besar ketiga di ketiga produsen konsol besar, tetapi menurut semua akun itu tampaknya salah satu dari dua yang secara publik dianggap memikat oleh rekan kerja.